PARENTING ITU PENTING!!!

Parenting…sebenernya gw udah cukup lama denger vocab ini, tapi sumpah gw gak faham artinya, faham artinya aja enggak apalagi menganggapnya penting…gw baru membuka mata dengan ilmu yang satu ini pasca gw ikut Forum Indonesia Muda (FIM) 13 di Cibubur beberapa minggu yang lalu..waktu itu salah satu materi yang disampaikan adalah soal parenting, sebenernya bukan parenting sih…Cuma pembahasanya banyak tentang parenting, soalnya secara yang ngisi bunda Elly Risman gitu…beliau adalah konsultan parenting yang udah mendunia…ini nih gw coba ringkas materi yang gw dapet dari seminar itu,walaupun semuanya gak bisa gw tangkep semoga bermanfaat dan menyadarkan kita semua kalo ilmu ini memang penting buat calon2 orangtua….

Jadi intinya, menurut bunda Elly Risman beruntung banget di usia muda kita udah aware sama parenting…soalnya kn memang gak ada sekolah buat jadi ibu, jadi ayah…dan ternyata karena gak ada sekolah itu, banyak terjadi kesalahan dalam pendidikan dan pengasuhan anak…menurut bunda Elly, pola pengasuhan/parenting sekarang itu kayak sistem turun temurun…jadi apa yg diajarin ortu kita secara gak langsung biasanya akan kita ikutin ke anak kita dan bukan gak mungkin nanti kita juga akan menurunkan ke anak kita buat mengasuh cucu kita nanti,dstnya…

Padahal jaman udah berbeda, saat kita diasuh ortu kita 20 tahun lalu dengan sekarang…Kalau zaman 20 tahun dulu gak ada tuh yang namanya handphone/BB/laptop/free internet/games online dll…sekarang, bahkan anak SD udah pegang BB, teknologi semakin maju, semakin berat tantangan kita nanti sebagai ortu, bahkan mungkin jauh lebih berat dari sekarang utk bisa melindungi anak2 kita dan mengasuhnya agar terhindar efek negatif dari kemajuan teknologi itu…pornografi udah sangat mudah diakses, download konten2 porno udah kayak beli permen aja…intinya, tantangan kita sebagai calon ortu akan semakin berat kedepan…bunda Elly juga cerita soal kondisi anak2 sekarang, anak SD udah tau sex, udah pernah “nyicip” lagi, bahkan udah ada usia SD yang harus aborsi…astaghfirulloh

Menurut bunda Elly, ada yang salah dari pola pengasuhan anak, banyak orang tua yang salah membangun komunikasi dengan anak2 mereka…Itulah menurut bunda, sebenernya banyak dari orang tua are not ready to be a parents … alasannya karena kebanyakan dari orang tua:

– gak menguasai tahapan perkembangan anak

– gak menguasai cara otak anak bekerja

2 point itu berperan besar dan berpengaruh dlm membentuk kepribadian dan masa depan anak.

Salah satu yg penting dalam tahapan perkembangan anak adalah adanya komunikasi yg tepat dan bisa diterima…bunda Elly membuka seminar dengan video seorang ibu yang lagi marahin anaknya dengan suara mendayu, dan mimik muka si anak digambarin kaya orang ngantuk…setelah itu datang neneknya yang bicaranya 240 derajat beda..si nenek ini bicara nyerocos gak ada titik dan koma..anak itu digambarkan kaya diserang lebah dan lebah itu kaya masuk kuping kanan keluar kuping kiri…Menurut bunda Elly itu gambaran cara komunikasi orang tua saat ini yg rata2 ke anak suka nyerocos gak ada titik koma…atau kalaupun pelan malah terkesan kaya mendayu dan jadi lagu pengantar tidur…Dan itu sebabnya banyak kata2 yang sebenernya udah pernah diomongin ortu ke anak gak pernah ada yang nempel diotak anak. ya karena itu anak2 merasa orang tua mereka ngomong kaya lebah gak jelas…ternyata ada saat penting dimana jaringan otak kita/anak bisa terus mengingat sesuatu…

Ini yg penting :

BILA HATI SENANG ,OTAK MENYERAP LEBIH BANYAK/CEPAT…

Jadi kalau mau apa yang kita omongin itu nyangkut di otak, cari saat2 dimana Hati lagi HAPPY…dan itu berlaku bukan cuma kalau kita mau ngomong sama anak kita tapi utk SEMUA ORANG…Karena ada jaringan di otak yg kalau lagi HAPPY akan terbuka bagian itu dan sel2nya lebih cepat menyerap…huiiiiiii canggihhhhh ya, gw baru tau ada yang kayak gini…

Bunda Elly nyebutin ada 10 kesalahan dalam komunikasi pengasuhan/ parenting, istilahnya KELIRUMOLOGI (ini kayaknya istilah dibikin sendiri dehh :D) sayang gw gak inget penjelasanya satu2…intinya ada sepuluh

1. Kalau Bicara Cepet2/Nyerocos…kayak contoh diatas tadi tuh

2. Tidak Mengenali Diri Sendiri

Yang ini gw inget, Bunda elly nyuruh kita cari temen buat saling nanya apa kelebihan masing2 dlm waktu 3 menit dengan aba2 peluit…dan guees what : I felt so difficult to speak up what are my positive point, likely most of the participants quitely same as mine…hahahaa

kenapa sih kita susah cari tau nilai plus kita??? menurut bunda elly itu krn kita gak mengenali diri sendiri…makanya jgn sampe anak2 kita juga ngalamin hal ini…Kita susah memahami keunikan diri kita sendiri karena kita gak mau mencoba melihat ke dalam diri kita sendiri (NOT LOOK INTO OUR SELF),jadi kita gak tau detail apa aja kelebihan dan kekurangan kita… Kalau kaya gini,Kita aja gak tau diri kita sendiri gimana kita mau kenal anak kita which is completely other soul than mine’s…Nah lo?!?!?

3.      Lupa Kalau Setiap Individu Itu Unik

Coba di inget2…pernah gak orang tua kita ngebanding2in kita sama anak org lain… (hampir semua partisipan senyum2 tanda kalo mereka pernah jadi korban, termasuk gw :D)…Padahal menurut Bunda Elly didalam Al quran (QS 3:6) aja ada tertulis : Allah sudah melukis setiap makhkluk dari mulai saat ia ada di rahim ibunya sesuai keinginanNYA…Jadi ya pasti tiap orang bakalan beda, even anak kembar sekalipun, walaupun ibu dan bapaknya sama…Jadi jangan banding2in anak kita nanti sama anak2 yang lain…percaya deh semua anak punya kelebihan dan keunikan masing2..

4. Perbedaan : NEEDS and WANT (kebutuhan dan kemauan )

 5. Tidak Membaca Bahasa Tubuh

 6. Tidak Mendengar Perasaan

 7. Tidak Memisahkan Masalah Siapa

 8. Tidak Mendengarkan Aktif

9. Selalu Menyampaikan : Pesan2 Kita

yang nomer 4 sampe 9 gw lupa, hehehe…tapi kira2 bisa bisa diterka2 sendiri lah maksudnya, nahh yang nomer 10 nih gw inget

10.  Menggunakan 12 Gaya Populer Komunikasi Ke Anak

pas disebutin 12 gaya populer dalam berkomunikasi antara orang tua dan anak ternyata semuanya pernah gw alamin, dan semua partisipan juga sama…

1). Orangtua suka memerintah anak dengan bahasa yg kasar…dan bahkan mencoba berpikir utk anak…Coba pasti sering orangtua kita bilang gini : kamu pake baju ini ya…habis ini gini trs gitu…ternyata itu ga boleh..and so on… Kenapa???krn kalau kita trs2an berpikir, memilih dan ambil keputusan dan kemudian memerintahkan anak kita sesuai apa yg kita mau bukan yang anak mau…itu sama aja membesarkan anak jadi robot…anak gak diberikan hak dan otaknya tdk diajarkan utk berpikir,jadi anak hanya pasrah saja menuruti keinginan ortu…padahal hal tsb bahaya krn kalau trs-trsan bisa berdampak saat besar anak akan menjadi pribadi yg suka iri,melemahkan konsep dirinya…juga bisa menjatuhkan harga diri dan pd selain kemampuan berpikirnya juga jd rendah…dan anak akhirnya jadi korban kekerasan kata dan emosi..

2) Menyalahkan à Contoh : tuh kan udh dibilangin jangan lari,ntar jatuh..pas udah jatuh, bilang..tuh bener kan jatuh!!! Hindari kata2 menyalahkan ini…anak akan merasa gak di support

3) Meremehkan à Contoh : habis jatuh, trs menangis ,kita malah bilang : cuman gitu aja ko jatuhnya..gpp2, jangan nangis!!!

4) Membandingkan à contoh : udah jangan nangis, si A aja jatuh gak pernah nangis… 😀

5.Mencap /Melabel à contoh : ini anak ya,cengeng banget/bandel banget/nakal banget…

6.Mengancam

7.Menasehati

8. Membohongi

9.Menghibur à menghibur yg salah…juga bisa bahaya..Contoh : anak jatuh ,berdarah terus ortu menghibur bilang : gpp dikit ini besok juga hilang (padahal bohong)…besoknya anak liat lukanya masih ada malah tambah sakit,mulai deh dia krisis kepercayaan..hahaha 😀

10.Mengkritik

11.Menyindir

12.Menganalisa à Jangan pernah menganalisa masalah saat anak dlm kesulitan, krn gak akan membantu…senengin dulu hatinya baru dianalisa bersama..

Selain hal2 itu, bunda Elly juga cerita soal bahaya pornografi bagi anak, dan sialnya pornografi begitu mudahnya di akses anak jaman sekarang… intinya gini

Konten porno itu kayak candu, jadi orang yang udah kecanduan konten porno bakalan terus akses konten2 yang berbeda, ada bagian otak yang rusak karena itu…bunda Elly analogikan saat kita beli es krim coklat di suatu tempat dan kita nikmati es krim itu…ada syaraf di otak kita yang mendeteksi rasa nikmat,  saat kita datang ke tempat yang sama untuk belie es krim kita akan memilih es krim selain rasa coklat, kenapa?? karena kecenderungan otak akan mengirim pesan untuk merasakan rasa nikmat yang berbeda…(ini ilmiah lhoo…) sama kayak konten porno, orang yang buka satu konten porno pasti kecenderunganya dia gak akan buka konten yang sama..dia bakal nyari konten2 yang beda, begitu seterusnya…ini otak yang maenin…hayooooo??bener gak..

Makannya industry pornogafi gak pernah sepi, karena permintaan selalu ada…bahaya banget ya, dan ternyata juga ini bagian dari konspirasi kelompok tertentu yang mau ngrusak moral dan mental generasi muda jaman sekarang….Yang mereka inginkan, anak dan remaja kita memiliki MENTAL MODEL PORNO/CABUL à orang yang udah kecanduan pornorafi di otaknya ada yang namanya  perpustakaan porno, yang bisa diakses kapan saja dan dimana saja…sama kayak kita hapal perkalian atau pembagian matematika, saat ditanya berapa 2×5 kita akan dengan mudah mengakses jawabanya di otak kita, karena kita udah punya perpustakaan matematika di otak kita…begitu juga pornografi….

Selain itu, mereka menginginkan adanya kerusakan otak permanen, dan hasil akhir yang diinginkan adalah INCEST!!! Brrrrrrr….sereemmmm kan??? Dan Sasaran tembak utama adalah Anak2 kita yang belum baligh. Karena buat mereka jika sudah mengalami 33-36 ejakulasi, dia adalah pecandu pornografi dan mereka adalah PASAR MASA DEPAN!!! Astaghfirulloh…

Dan yang lebih bahaya adalah saat hal itu terjadi, otak anak akan sangat terganggu….jadi  didalam otak tuh ada bagian yang disebut PRE FRONTAL CORTEX (PFC). PFC ini tempat dibuatnya moral, nilai2, dan bertanggung jawab untuk: perencanaan masa depan, organisasi, pengaturan emosi, control diri, konsekuensi dan pengambilan keputusan. PFC ini Matang diusia 25 thn…nah, Sekali anak mencoba “kenikmatan” semu itu, maka otak anak akan memproduksi Dopamin ( ket: suatu hormon yang dihasilkan oleh hipotalamus/bagian otak belakang, semakin sering dopamine ini dihasilkan maka PFC akan semakin payah) maka anak akan merasa senang untuk kemudian timbul rasa bersalah.  Saat anak merasa senang tsb (kebanjiran Dopamin), maka yang akan terganggu adalah PFC nya, jadi kemampuan analisa, penilaian, pemahaman, pengambilan keputusan, makna hubungan, hati nurani, spiritualitas /iman akan terkikis…. mental anak akan tumbang dan akan menjadi mental model porno/ cabul dan ujungnya adalah INCEST, …dan ternyata bagian otak yang rusak karena Narkoba hanya 3 bagian saja, tapi oleh Pornografi/SEX: 5 bagian otak yang rusak!!! begitu kira2 penjelasan bunda Elly….

Akhirnya pertanyaan pun muncul..Siapkah kita menjadi orang tua??? dengan tantangan yang begitu hebat ini,,ngeri juga kalo gini ceritanya,,,oleh karena itu, parenting ini jadi satu ilmu yang bener2 penting buat para calon orangtua…bunda Elly cerita gimana ilmu ini begitu diperhatikan di negara2 skandinavia, gak heran negara2 disana jadi Negara yang pendidikannya paling keren, Negara2 paling maju pula…jadi menurut gw PARENTING itu PENTING, wajib ‘ain dipelajari sama calon orangtua….

Sumber: Suwandi FB

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s